Konferensi IEEE Indonesia 2013

Tahun 2013 ini, akan mulai cukup banyak konferensi yang akan diselenggarakan IEEE Indonesia Section, baik sebagai aktivitas yang dipelopori Section, maupun yang diselenggarakan dengan skema technical sponsorship.

Permintaan technical sponsorship dari luar Indonesia secara umum akan didukung, namun dengan kehatihatian. Ada cukup banyak organiser konferensi dari luar yang hendak sekedar memanfaatkan reputasi IEEE (sebagai penyedia wacana ilmiah dengan tingkat sitiran tertinggi di dunia) untuk kepentingan jangka pendek; dan menganggap negeri-negeri seperti Indonesia sebagai tempat yang tepat untuk maksud semacam itu. Namun jaringan kerja yang sudah dibentuk Section bersama Region dan Society beberapa tahun terakhir sudah cukup kuat, sehingga kita dapat melakukan verifikasi atas organisaser semacam ini.

Sebaliknya, untuk perguruan-perguruan tinggi dan lembaga akademis lain di Indonesia, IEEE Indonesia Section justru memberikan dorongan dan dukungan untuk dapat membentuk atau meningkatkan konferensi-konferensi yang bertaraf internasional, dengan technical sponsorship dari IEEE.

Pada IEEE Region 10 Meeting Maret lalu di Chiang Mai, telah disampaikan bahwa sponsorship, baik dalam aktivitas verifikasi, approval, hingga quality assurance, diserahkan kepada ujung-ujung organisasi, yaitu Society, Region, hingga Section. Unit yang lebih kecil, semisal Chapter dan Affinity Group, dapat melakukan approval atas sponsorship; namun approval ini harus mendapatkan penguatan dari Section.

Maka Section dan Chapter di Indonesia menugaskan diri untuk menjadi pembimbing bagi perguruan-perguruan tinggi dan lembaga akademis dalam penyiapan konferensi, termasuk penyiapan dan verifikasi berbagai persyaratan (requirement), hingga aktivitas untuk menjaminkan kualitas konferensi. Termasuk di dalamnya adalah verifikasi pemilihan reviewer, proses review paper, pemeriksaan plagiasi. Diharapkan, ini akan memudahkan setiap konferensi untuk memperoleh MOU dan LOA dari IEEE HQ, dan proceeding dapat mudah lolos proses assessment untuk dimasukkan ke IEEE Xplore. Ini ternyata tidak mudah :). Section dan Chapter tidak dapat lagi dalam posisi menunggu kelengkapan persyaratan, dll; tetapi justru harus aktif menghubungi organiser, memberikan saran dan advice lain, hingga kadang harus menghubungi administrasi konferensi di HQ.

Di bawah ini beberapa konferensi yang tengah disiapkan untuk 2013.

Juni

Agustus

September

October

November

December

Bagi akademisi dan peneliti Indonesia, banyaknya konferensi ini membuka banyak peluang. Tentu approval atas paper tidak akan lebih mudah, karena proses reviewing akan sama ketatnya dengan konferensi IEEE lain. Namun paper dapat dipresentasikan dengan biaya lebih murah, karena transportasi dan akomodasi lokal, dan karena umumnya ada potongan harga khusus buat warga Indonesia. Konferensi ini juga bersifat internasional, sehingga point kredit akademis akan lebih tinggi dibandingkan konferensi lokal. Hmmm, akademisi pun suka hitung-hitungan yah? Wkwkwk. Yang menarik tentu adalah peluang networking dan kolaborasi dengan para akademisi dan researcher bertaraf internasional, yang akan membanjiri konferensi-konferensi ini. Berdasar experience sebelumnya, justru yang akan banyak hadir adalah para researcher dari mancanegara, khususnya Asia Pasifik, dan hanya sedikit yang dari Indonesia.

Tahun-tahun lalu, tokoh-tokoh IEEE seperti Prof Byeong Gi Lee, Prof Michael Lightner, dll hadir dan aktif dalam konferensi. Alih-alih sekedar memberikan keynote speaking, mereka hadir dalam setiap ruang diskusi, aktif bertanya, dan aktif bernetworking. Tahun ini, akan hadir a.l. President dari IEEE Education Society, President dari IEEE Communication Society, dan Director dari IEEE Region 10 di beberapa konferensi di atas. Tentu Chairman dari IEEE Indonesia Section yang terkenal jail dan badung itu akan hadir juga.

Das Rheingold

Returning in the afternoon, I stretched myself, dead tired, on a hard couch, awaiting the long-desired hour of sleep.

It did not come; but I fell into a kind of somnolent state, in which I suddenly felt as though I were sinking in swiftly flowing water. The rushing sound formed itself in my brain into a musical sound, the chord of E flat major, which continually re-echoed in broken forms; these broken chords seemed to be melodic passages of increasing motion, yet the pure triad of E flat major never changed, but seemed by its continuance to impart infinite significance to the element in which I was sinking.

I awoke in sudden terror from my doze, feeling as though the waves were rushing high above my head. I at once recognised that the orchestral overture to the Rheingold, which must long have lain latent within me, though it had been unable to find definite form, had at last been revealed to me.

I then quickly realised my own nature: the stream of life was not to flow to me from without, but from within.

– Richard Wagner:  22 May 1813 – 13 February 1883